Ikuti Try Out Online UTBK Pada 05 - 07 Juni 2020

Kamu tau gak kenapa kucing, anjing, kelinci, singa, dan gajah dikategorikan sebagai hewan? Itu karena semua makhluk hidup tersebut memiliki ciri dasar yang sama. Oleh karena itu mereka masuk ke dalam dunia yang sama, yaitu dunia hewan atau kingdom animalia. Nah, untuk tahu apakah makhluk hidup itu hewan atau bukan, kita dapat mengacu pada ciri-ciri yang sudah disepakati oleh para ilmuwan zoologi atau ahli hewan. Para ilmuwan tersebut mengatakan kalau sel hewan harus memiliki membran inti atau eukariotik. Jadi selnya tidak boleh memiliki dinding sel, karena kalau makhluk hidup memiliki dinding sel, makhluk hidup tersebut masuk ke kingdom plantae (tumbuhan )atau kingdom fungi (jamur).

Selain dapat dilihat dari ciri selnya, sebagian besar hewan cara reproduksinya bersifat seksual, ada jantan dan betina. Hewan juga dapat berpindah tempat, memiliki sistem tubuh serta jaringan otot dan saraf untuk merespon keadaan lingkungannya. Terus, hewan juga haruslah heterotrof alias sumber makanannya adalah makhluk hidup lain. Ini karena hewan tidak bisa menghasilkan makanannya sendiri seperti tumbuhan yang dapat menghasilkan makanannya melalui fotosintesis.

Pengelompokan Hewan Berdasarkan Lapisan Embrional dan Simetri Tubuh

Berdasarkan ciri-ciri yang sudah ditentukan oleh ahli zoologi, pasti terdapat banyak banget, dong, makhluk hidup di dunia ini yang dapat dikategorikan dalam kingdom animalia. Ada yang hidupnya di darat, air tawar, air laut. Terus ada yang bisa terbang, ada yang bisa dimakan, ada yang bisa dijadikan peliharaan, ada yang kakinya dua, ada yang kakinya empat, bahkan ada yang kakinya seribu! Mangkanya gak heran kalau di seluruh bumi ini kingdom animalia ada sekitar 1,3 juta spesies. Saking banyaknya, kingdom animalia dibagi menjadi beberapa kelompok atau filum.

Supaya tidak pusing mengelompokkan semua hewan tersebut, para ahli zoologi sudah memberi acuannya. Salah satunya dapat dilihat dari lapisan embrional. Jadi, sebelum hewan menetas dari telur atau dilahirkan, awalnya mereka Cuma disusun oleh sel-sel germinal atau sel awal. Nah, sel-sel awal ini biasanya terdiri dari beberapa lapisan jaringan. Ada yang hanya memiliki dua lapis jaringan atau diploblastik, yang terdiri dari lapisan ektoderm dan endoderm. Lalu ada yang sel-sel germinalnya tiga lapis atau triploblastik, yang terdiri dari lapisan sel ektoderm, mesoderm, dan endoderm. 

Nah, hewan triploblastik dibagi lagi menjadi tiga jenis. Ada yang memiliki rongga tubuh atau aselomata, seperti cacing pipih. Ada yang memiliki rongga tubuh semu atau pseudoselomata, seperti cacing giling. Lalu ada yang memiliki rongga tubuh atau selomata. Hewan selomata ini meliputi annelida hingga chordata. 

Selain berdasarkan rongga tubuh, pengelompokan kingdom animalia juga dilihat dari simetri tubuhnya. Pertama, ada yang tubuhnya simetri bilateral atau hewan yang bila kita bagi dua dari kepala sampai ekornya akan ada dua potongan yang sama persis. Contohnya adalah udang. Nah, simetri bilateral ini dibagi lagi menjadi empat. Kalau simetri tubuhnya bilateral bagian atas, maka disebut sisi dorsal, kalau bagian bawahnya bilateral disebut sisi ventral, kalau bagian kepalanya bilateral disebut sisi anterior, sementara kalau bagian belakangnya atau ekornya yang bilateral disebut posterior.

Kedua, ada hewan yang tipe simetri tubuhnya radial. Artinya kalau hewan ini dibagi dari berbagai poros, maka tubuhnya akan memiliki bentuk yang sama. Hewan yang simetri tubuhnya radial ini hanya memiliki dua sisi tubuh. Ada bagian puncak atau sisi oral dan ada bagian dasarnya yang disebut sisi dorsal.

Pengelompokan Hewan Berdasarkan Segmentasi Tubuh dan Tulang Belakang

Acuan pengelompokan berikutnya adalah segmentasi tubuh. Berdasarkan segmentasi tubuh, hewan dibagi menjadi dua, yaitu metameri dan non metameri. Hewan yang termasuk ke dalam hewan metameri adalah hewan yang memiliki tubuh bersegmen-segmen alias seperti memiliki sambungan, tapi sebenarnya satu tubuh. Contohnya adalah arthrophoda, annellida, dan echinodermata. Sementara hewan non metameri adalah hewan yang tubuhnya tidak memiliki segmen. Contohnya adalah protozoa, nemathelmintes, dan molusca.

Hewan juga dapat dikelompokkan berdasarkan tulang belakangnya, yaitu hewan vertebrata dan invertebrata. Hewan vertebrata adalah hewan yang memiliki tulang belakang, yang berfungsi menopang tubuhnya. Sementara hewan invertebrata adalah hewan yang tidak memiliki tulang belakang. Pada hewan yang tidak memiliki ruas tulang belakang, mereka memiliki rangka luar atau eksoskeleton. Tapi kalau hewan tersebut tidak memiliki rangka sama sekali, tubuhnya akan lunak seperti gurita.

Hewan vertebrata dibagi menjadi lima filum. Filum yang pertama adalah pisces, yang mencakup semua jenis ikan, baik ikan air tawar maupun ikan laut. Filum kedua adalah amphibi atau hewan yang hidup di dua alam. Cotohnya adalah kodok, katak, dan salamander. Filum ketiga adalah amphibi atau hewan yang hidup di dua alam. Contohnya adalah buaya, ular, dan kura-kura. Filum keempat adalah aves yang mencakup semua unggas, seperti ayam, bebek, angsa, dan semua burung termasuk burung yang tidak bisa tebang seperti pinguin. Filum terakhir adalah mamalia yang ciri khasnya adalah memiliki mamae atau kelenjar susu pada betinanya. Contohnya adalah sapi, kambing, monyet, singa, koala, panda, dan manusia.

Sementara hewan invertebrata dibagi menjadi delapan filum. Pertama ada filum porifera, yang memiliki ciri khas tubuhnya disusun oleh sel pori atau spongocoel. Contoh dari porifera ini adalah terumbu karang. Sekalipun porifera tidak memiliki alat gerak dan hidupnya menempel pada subtrat, mereka memiliki sistem pencernaan makanan yang disebut sistem saluran air. Makanya porifera masuk ke kingdom animalia. Filum kedua ada coelenterata atau hewan berongga. Selain memiliki rongga di tubuhnya, mereka memiliki dua bentuk kehidupan. Ada polip yang menempel pada substrat dan kalau sudah dewasa mereka berubah menjadi medusa. Contohnya adalah ubur-ubur. Filum ketiga adalah platyhelminthes alias cacing pipih. Contohnya adalah planaria. Filum keempat adalah nemathelminthes atau cacing giling. Contohnya adalah cacing kremi. Filum kelima adalah annelida atau cacing yang memiliki segmen seperti cincin-cincin yang dijadikan satu. Contohnya adalah cacing tanah. 

Filum keenam dari hewan invertebrata adalah mollusca atau hewan yang bertubuh lunak. Dalam filum ini ada beberapa spesies yang memiliki metal berupa cangkang yang keras. Berdasarkan ada tidaknya cangkang, mollusca dibagi lagi menjadi beberapa kelas. Ada yang cangkangnya delapan segmen seperti Chiton sp. Ada juga yang cangkangnya berbentuk spiral seperti Helix sp. dan bekicot. Dan ada yang cangkangnya dihubungkan sama engsel, jadi bisa terbuka dan tertutup seperti pintu. Contohnya adalah kerang-kerangan, Mytilus edulis. Terakhir ada juga yang tidak ada cangkangnya seperti Octopus sp.

Filum hewan invertebrata ketujuh adalah arthropoda atau hewan dengan kaki beruas-ruas. Bentuk ruas-ruas kaki pada arthropoda ada beberapa jenis. Ada yang setiap segmen tubuhnya ada sepasang kaki, seperti kelabang, Scolopendra sp. Ada juga yang setiap segmen tubuhnya da dua pasang kaki dua pasang kaki seperti kaki seribu. Kemudian ada perut dan dadanya menyatu seperti laba-laba. Ada juga kelompok serangga seperti lebah. Kaki-kaki hewan ini semuanya beruas-ruas artho podos.

Filum invertebrata yang terakhir adalah echinodermata atau hewan yang kulitnya ada durinya. Dalam filum ini ada bintang laut seperti Asterias vulgaris. Ada juga bintang ular seperti Ophiothrix fragilis. dan landak laut seperti Tripneustes gratilla. Kemudian ada lili laut. Meskipun nama dan bentuknya seperti bunga lili, tetapi ia adalah hewan karena memiliki lengan yang fleksibel seperti bulu. Contohnya ada Antedon bifida. Terakhir ada teripang laut yang bentuknya seperti timun, tapi bisa bergerak. Contohnya ada Cucumaria frondosa.

Wah ternyata mempelajari kingdom animalia itu seru banget, ya! Kalau kalian masih pengen belajar lebih dalam mengenai kingdom animalia ini atau materi pelajaran lain, buruan kalian unduh aplikasi Pahamify. Dijamin belajar di rumah jadi makin asyik dan seru! Apalagi sekarang Pahamify ngegratisin materi pembelajarannya di aplikasi sampai 31 Mei 2020.

Penulis: Salman Hakim Darwadi


Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Tonton video belajar yang asyik, latihan soal, dan dapatkan motivasi dan tips belajar langsung dari smartphone kamu dengan aplikasi belajar online Pahamify.

© 2020 Pahamify. All rights reserved.

Home

Pembelian

Blog