Ikuti Try Out Online UTBK Pada 12 - 15 Oktober 2020

Banyak bapak dan ibu saat ini tampaknya bersedia melakukan apa saja untuk melindungi anak-anak mereka dari kegagalan, termasuk gagal dalam ujian. Semua karena bapak dan ibu tidak ingin anak-anak kita merasa buruk atau kecewa tentang diri mereka sendiri.

Sayangnya, rasa kecewa tersebut sebenarnya bermanfaat bagi anak-anak. Belajar mengatasi kegagalan dapat membantu mereka mengembangkan karakteristik kunci yang mereka butuhkan untuk mencapai kesuksesan, seperti keterampilan mengatasi masalah, ketahanan emosional, berpikir kreatif, dan kemampuan untuk berkolaborasi dan bekerjasama.

Jadi, haruskah bapak dan ibu menahan keinginan untuk membantu sang anak ketika mereka “terjatuh”? Bapak dan ibu perlu menentukan berapa banyak perjuangan yang bisa ia tanggung. Tetapi ada langkah-langkah sehari-hari yang dapat diambil untuk mengajari mereka cara mengatasi hal-hal yang tidak berjalan persis seperti yang mereka inginkan seperti gagal dalam ujian.

Jadilah pemandu anak Anda, bukan penyelamatnya

Bapak dan ibu tidak bisa selalu berada di sana untuk menenangkannya setiap kali dia merasa ditinggalkan atau gagal dalam ujian atau sekedar suatu tugas. Jadi, persiapkan anak Anda untuk mengelola kemunduran. Suatu hari dia pulang menangis karena anak-anak lain tidak mengajaknya bermain bola di lapangan. Bapak dan ibu dapat mengajak anak untuk berdiskusi sambil menanyakan beberapa pertanyaan seperti bagaimana perasaan anak anda saat diacuhkan oleh teman-temannya dan bagaimana dia dapat memperbaiki situasi tersebut di hari esok. Ajaklah anak untuk berdiskusi bukan untuk menghakimi sifat dan kesedihannya, tapi untuk mencari tahu permasalahan dan solusinya. “Ajak anak untuk brainstorming,” kata Vickie Falcone, penulis buku You Can’t Make Me: Bagaimana Cara Menjadi Orang Tua Dengan Lebih Terhubung dan Lebih Tidak Koreksi. “Semakin banyak solusi yang dimunculkan, maka akan semakin baik.” Apakah muncul ide dan solusi konyol? Silakan diskusikan! Suatu ide kreatif akan muncul dari ide-ide konyol. Sebaliknya, bapak dan ibu mungkin berkata kepadanya, “Ya, itu adalah satu pilihan. Apa lagi yang bisa kamu lakukan, Nak.”

Tarik kembali pujiannya

Melimpahi anak dengan pujian bisa lebih berbahaya daripada kebaikan. Anak-anak yang terlalu sering dipuji memiliki ketergantungan pada orang lain untuk mendapatkan pujian atau pengakuan dan mungkin akhirnya membutuhkan aliran umpan balik positif yang konstan untuk merasa dihargai. “Anda mendapatkan kepercayaan diri dari mengatasi kesulitan, bukan karena diberi tahu betapa hebatnya Anda sepanjang waktu,” menurut psikolog Dan Kindlon, Ph.D., penulis Tough Times, Strong Children. Sebuah penelitian yang diterbitkan dalam Journal of Personality and Social Psychology menunjukkan bagaimana pujian yang salah arah dapat menjadi bumerang. Carol Dweck, Ph.D., memberikan 400 teka-teki siswa kelas lima untuk diselesaikan. Satu kelompok dipuji karena kecerdasannya (“Anda harus pandai dalam hal ini!”) Dan yang lain karena upayanya (“Anda harus bekerja sangat keras!”). Setelah kedua kelompok tidak dapat menyelesaikan teka-teki yang sulit, mereka diberikan yang mudah lagi. Kelompok “pintar”, patah semangat karena kegagalan mereka sebelumnya, melakukan 20 persen lebih buruk daripada di babak awal, sedangkan kelompok yang merayakan karena berusaha keras melakukan 30 persen lebih baik. “Berusaha adalah sesuatu yang anak-anak dapat kendalikan, dan karenanya menanamkan dalam diri mereka kekuatan untuk bekerja lebih keras dan untuk menghadapi kegagalan,” kata Dr. Levine. Namun, jika mereka mengaitkan kesuksesan dengan kecerdasan mereka tetapi kemudian gagal, mereka cenderung kehilangan motivasi.

Bukan berarti bapak dan ibu tidak boleh memuji sang anak, tetapi akan sedikit berarti apabila pujian itu spesifik. Alih-alih berkata, “Kamu kakak yang terbaik,” cobalah untuk menggantinya dengan, “Senang sekali kamu bisa membantu adikmu untuk menyiapkan pakaian sekolahnya.” Ini menunjukkan bahwa anda bangga dan senang dengan apa yang sudah dilakukannya daripada hanya memompa sang anak secara tidak spesifik.

Ajak anak untuk mencoba hal-hal baru

Anak-anak secara alami akan condong untuk melakukan aktivitas atau hobi yang menarik minat mereka dan juga dapat mereka lakukan dengan sangat baik. Tapi jika sang anak menghindari aktivitas yang berbeda karena takut tidak dapat melakukannya dengan baik, dia akan kehilangan keinginan untuk memperluas wawasannya.

Beberapa bapak dan ibu sering membatasi anak mereka dengan bersikap terlalu protektif. Jodi Arlen, dari Bethesda, Maryland, ragu untuk mendaftarkan putrinya yang berusia 3 tahun, Sydney, dalam sepak bola. “Dia sangat berhati-hati dan mudah takut,” kata Arlen. Tapi Arlen terkejut dengan hasilnya. “Instruktur mengatakan kepada saya bahwa dia memiliki potensi luar biasa dan diyakini bakal sukses.”

Dukunglah anak Anda dengan hal-hal baru sambil menegaskan bahwa ia tidak harus menjadi sesuatu untuk beraktivitas. Contohnya, tidak harus seperti Cristiano Ronaldo untuk memutuskan apakah harus bermain sepak bola atau tidak.” Tugas bapak dan ibu adalah untuk meyakinkan mereka untuk yakin dan terus melakukan peningkatan.

Ajari mereka untuk menunda kepuasan

Baik itu bermain video game sebelum tidur atau bolos sekolah untuk pergi ke mall, anak-anak menginginkan apa yang mereka inginkan saat mereka menginginkannya. Tetapi mendorong seorang anak untuk menunggu dapat membantunya mengembangkan kontrol diri, suatu keterampilan yang bakal ia andalkan sepanjang hidupnya.

Dalam percobaan penting yang dimulai pada tahun 1968 dan masih berlangsung, Walter Mischel, Ph.D., seorang profesor psikologi di Universitas Columbia, meninggalkan sekelompok anak berusia 4 tahun sendirian di sebuah ruangan dengan bel, tiga marshmallow, dan sebuah Pilihan: Jika mereka membunyikan bel, sang profesor akan kembali dan mereka bisa mendapatkan satu marshmallow. Tetapi jika mereka menunggu sang profesor kembali sendiri, mereka akan mendapatkan dua marshmallow. Beberapa anak membunyikan bel dalam hitungan detik, sementara yang lain berkeringat selama lebih dari 20 menit. Mischel kemudian mengikuti ratusan anak-anak prasekolah ini hingga dewasa. Mereka yang mampu menunggu selama lebih dari 20 menit ternyata melanjutkan kuliah di perguruan tinggi yang lebih baik dan menjadi lebih mahir dalam mengatasi frustasi dan stres. Anak-anak yang tidak bisa menunggu, cenderung menjadi pengganggu dan memiliki masalah narkoba di masa dewasa. Temuan ini menggarisbawahi fakta bahwa jika seorang anak dapat mengendalikan impulsnya – dan tetap memperhatikan hadiahnya – dia akan lebih mampu menangani segala macam tantangan.

Untuk memelihara pengendalian diri, Dr. Kindlon merekomendasikan untuk membuat peraturan rumah – seperti “Anda harus menaruh sepatu di rak sepatu setelah sampai rumah” – dan menegakkannya tanpa kecuali. Begitu seorang anak mengetahui bahwa aturan-aturan ini tidak dapat dinegosiasikan, ia akan lebih mudah menerima bahwa itu adalah pekerjaan rumah.

Berikan contoh yang baik

Anak Anda memperhatikan Anda seperti elang, jadi penting untuk menangani kekecewaan Anda sendiri dengan baik. Jika bapak dan ibu panik setiap kali lupa meletakkan ponsel atau mengomel ketika rumah berantakan, bapak dan ibu tidak menunjukkan keterampilan menangani masalah yang sehat.

Gunakan pemilihan bahasa dan kaya yang akan membantu anak untuk mengatasi kekurangannya sendiri, seperti, “Dengan kekalahan ini, kamu berhasil pada kesempatan berikutnya dengan berusaha lebih keras.” Atau “Kamu pernah melakukannya sekali; kamu pasti bisa melakukannya lagi nak!” Dan bertanggung jawab ketika bapak dan ibu melakukan kesalahan dengan meminta maaf dan mengakui kesalahan. Ini dapat menunjukkan bahwa orang dewasa juga membuat kesalahan – dan mengakuinya.

Alih-alih membicarakan rencana yang menarik sebagai jaminan, perlakukan itu sebagai kemungkinan belaka. Kemudian jika pada akhirnya tidak ada yang berhasil, Anda telah menanggung pukulan itu – dan memperkuat pelajaran bahwa kekecewaan kecil adalah bagian dari kehidupan. Seperti halnya gagal dalam ujian, bapak dan ibu pun pernah gagal dalam ujian kan?

Matangkan persiapan belajarmu dengan aplikasi Pahamify. Dan download aplikasinya disini.


Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Tonton video belajar yang asyik, latihan soal, dan dapatkan motivasi dan tips belajar langsung dari smartphone kamu dengan aplikasi belajar online Pahamify.

© 2020 Pahamify. All rights reserved.

Home

Pembelian

Blog