Ikuti Try Out Online UTBK Pada 29 Oktober - 02 November 2020

Halo, Pahamifren! Semoga hari ini menjadi hari yang menyenangkan, sehat,  dan sukses selalu. Kali ini Mipi mau ngebahas rentetan peristiwa penting di Eropa yang dapat membawa kemajuan di berbagai bidang Ilmu Pengetahuan yang salah satunya juga menjadi penyebab dan dampak adanya imperialisme dan kolonialisme atau penjajahan di Asia Tenggara, termasuk Indonesia.

Kebudayaan Yunani dan Romawi adalah kebudayaan yang menempatkan manusia sebagai subyek utama, manusia sebagai makhluk hidup yang berpikir terus menerus, memahami lingkungan alamnya dan juga menentukan prinsip bagi tindakannya sendiri demi mencapai kebahagiaan hidup. Semua itu jelas menunjukan bahwa kebudayaan ini  memberikan tempat utama bagi manusia dalam kosmos (Keteraturan) dan mencerminkan kemampuan manusia dalam menciptakan aturan hukum, kekuatan dan keindahan. Yaitu suatu pandangan yang disebut dengan “Humanisme Klasik”.

RENAISANS

Kebudayaan Renaisans ditujukan untuk menghidupkan kembali Humanisme Klasik yang sempat terhambat oleh gaya berpikir di Abad Pertengahan yaitu pengaruh masyarakat Eropa yang didominasi aturan Gereja Katolik. Humanisme Renaisans penekananya pada individualisme yang menganggap manusia sebagai pribadi yang perlu diperhatikan, bebas untuk berbuat sesuatu dan menganut keyakinan tertentu. Gagasan ini mendorong tindakan manusia melalui kecerdasan dan kemampuan individu dalam segala hal,  sebagai manusia yang dicita citakan Humanisme Renaisans yaitu Manusia Universal.  Renaisans atau Abad Pembaharuan (abad 14-17) merupakan Zaman peralihan dari Abad Pertengahan ke Zaman Modern. Pada Abad ini (Abad 15) dan seterusnya ditandai dengan pemakaian kertas dan penemuan barang metal. Yang menyebabkan mudahnya penyebaran Kebudayaan Renaisans secara perlahan dari Florence, Italia ke bagian Eropa lainnya.

MERKANTILISME

Semangat renaisans dan humanisme ini menekankan ke kebebasan individu. Hal ini jadi pondasi bagi lahirnya sekularisme di Eropa. Sekularisme?, Yaitu gerakan yang mendorong dihapusnya agama dari ruang publik, karena agama itu urusan masing-masing individu. Dengan semangat Renaisans ini masyarakat Eropa menjadi berkembang dalam ilmu pengetahuan dan perdagangan yang melahirkan paham Merkantilisme. (Abad 16-18)

Paham Merkantilisme mengatakan kesejahteraan suatu negara itu ditentukan dengan banyaknya aset atau modal yang dimiliki dan juga besarnya volume perdagangan global suatu negara. Karena itu negara-negara Eropa berlomba untuk menjelajah samudera diantaranya Portugis dan Spanyol berdagang rempah ke Indonesia. Paham inilah secara tidak langsung berpengaruh ke lahirnya kolonialisme dan imperialisme.

REFORMASI GEREJA       

Selain berdampak di bidang ekonomi, gerakan renaisans juga berdampak terhadap agama. Adanya praktek jual-beli surat pengakuan dosa atau indulgensi yang menyimpang dari agama,  Gereja mendapatkan kritik dan kecaman yang masif. Seorang Tokoh yang gencar mengkritik praktik ini adalah Martin Luther, seorang teolog dari Jerman. Ia menempelkan 95 dalil di depan pintu Gereja Wittenberg yang berisi kepercayaan, doktrin, dan praktik dalam Gereja Katolik Roma yang mendesak buat di reformasi.  Di 95 dalil itu, ada daftar kebobrokan moral pejabat gereja. Ide Luther mulai tersebar ke seluruh Eropa. Luther dipanggil pihak gereja untuk mempertanggung jawabkan dalilnya. Kegigihannya untuk mengkritik gereja katolik roma itu disebut dengan Reformasi Protestan atau Reformasi Gereja. Dengan adanya reformasi ini, maka lahirlah ajaran kristen protestan yang kita kenal hingga sekarang. 

AUFKLARUNG

Aufklarung adalah Pencerahan atau Penerangan yaitu Emansipasi manusia sendiri untuk berpikir lebih bebas tentang masalah  kehidupannya sendiri dan mendapatkan wawasan tentang hakikat dunianya. Aufklarung mewujudkan cita-cita Renaisans dan dipercepat perkembanganya oleh empirisme dan skeptisisme modern serta oleh penemuan penemuan ilmiah abad ke-17. Aufklarung berhubungan dengan situasi budaya di abad-18 terutama di Jerman, Prancis, Inggris dan Amerika.

REVOLUSI INDUSTRI

Revolusi Industri terjadi antara tahun 1750-1850 di mana terjadinya perubahan secara besar-besaran di bidang pertanian, manufaktur, pertambangan, transportasi, dan teknologi serta memiliki dampak yang mendalam terhadap kondisi sosial, ekonomi, dan budaya di dunia.  Bermula dari Eropa menyebar ke seluruh dunia. dimana terjadinya peralihan dalam penggunaan Tenaga Kerja di Inggris dari tenaga hewan dan manusia menjadi mesin yang berbasis manufaktur. Periode awal dimulai dengan dilakukannya mekanisasi terhadap industri tekstil, pengembangan teknik pembuatan besi dan peningkatan penggunaan batubara. Ekspansi Perdagangan, perbaikan dan pembangunan infrastruktur.

Nah teman-teman, begitulah gambaran sejarah peristiwa penting di Eropa yang membawa kemajuan di berbagai bidang. Kalo kamu mau pembahasan lebih lengkap, kamu bisa akses di aplikasi Pahamify. Semuanya akan dijelaskan dalam bentuk video animasi dan rangkumannya yang bikin belajar kamu jadi lebih efektif. Apalagi Pahamify masih ada promo diskon berlangganan paket belajar selama 3 dan 6 bulan mencapai 80%. Jadi, tunggu apalagi? Buruan unduh aplikasi Pahamify sekarang juga!

Penulis : Alya Rizkia Zahra


Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Tonton video belajar yang asyik, latihan soal, dan dapatkan motivasi dan tips belajar langsung dari smartphone kamu dengan aplikasi belajar online Pahamify.

© 2020 Pahamify. All rights reserved.

Home

Pembelian

Blog